Apa Arti Sebenarnya dari “Rempong”?

No comment 3105 views

Jika Anda termasuk golongan orang yang sering menonton acara infotainment di saluran televisi swasta, Anda pasti tentu sudah tak asing lagi dengan istilah “rempong”. Selain itu, istilah ini juga cukup sering muncul dalam sinetron-sinetron remaja yang marak tayang akhir-akhir ini. Namun tahukah Anda, apa arti sebenarnya dari “rempong”?

rempong - ehkatakata.blogspot.com

rempong - ehkatakata.blogspot.com

 

Dalam Kamus Besar , tidak ditemukan padanan yang bisa menjelaskan istilah “rempong”. Pasalnya, istilah ini merupakan plesetan yang terlebih dulu dipopulerkan para pesohor negeri ini untuk menghibur penonton ketika tampil dalam suatu acara di televisi.  Menurut kitab gaul, rempong merujuk pada tindakan yang ribet atau terlalu repot.

Merujuk tersebut, kata rempong biasa digunakan untuk menggambarkan situasi yang menyusahkan atau sangat mengganggu ketenangan. Situasi ini biasanya diciptakan oleh seseorang karena alasan-alasan tertentu dan umumnya dalam keadaan cenderung terdesak.

penggunaan istilah rempong dalam kalimat adalah “Neng, kok rempong amat sih jadi orang”. Kata ini bisa berarti seseorang yang merasa risih dengan perbuatan atau sikap lawan bicaranya yang dianggapnya terlalu menyusahkan.

Contoh lain penggunaan istilah rempong dalam kalimat adalah “Ngapain sih telepon malam-malam begini? Rempong deh!” Situasi ini menggambarkan suasana ketidaknyamanan seseorang ketika menerima telepon dari kerabat atau kawan di tengah malam.

Sementara, contoh penggunaan istilah rempong dalam suatu percakapan, bisa dilihat pada contoh berikut.

A : Kenapa kamu kemana-mana suka pakai peci hitam?

B : Soalnya kalau pakai topi koboi, rempong jadinya.

Dalam percakapan tersebut, tampak seseorang yang senang menggunakan peci hitam karena lebih mudah digunakan dan diperoleh. Berbeda dengan topi koboi, yang selain susah diperoleh, juga terasa janggal jika digunakan di lingkungan seperti di Indonesia.

Di samping itu, istilah rempong juga bisa digunakan untuk menggambarkan seseorang yang selalu mengeluh tentang masalah hidupnya. Biasanya, keluhan ini terlalu dibesar-besarkan dari kondisi aslinya.

Selain rempong, ada beberapa istilah lain yang kerap muncul dalam percakapan anak gaul saat ini. Di antaranya, peres (pura-pura), kepo (serba ingin tahu), woles (pelan-pelan atau slow), dan lain-lain.

Baca juga:  Contoh Biaya Overhead Pabrik (BOP) di Perusahaan Jasa
author
No Response

Leave a reply "Apa Arti Sebenarnya dari “Rempong”?"