Krisis Keuangan Asia Memperlihatkan Keterbatasan Neoliberalisme

Neoliberalisme. Kata yang kerap menjadi sumber kontroversi pada beberapa dekade terakhir. Para pengusungnya percaya bahwa neoliberalisme merupakan satu-satunya jalan menuju kemakmuran . Di sisi lain, neoliberalisme juga menjadi sasaran kritik dan dituding sebagai sumber kehancuran dan degradasi berbagai aspek kehidupan.

Neoliberalisme - www.linkedin.com

Neoliberalisme - www.linkedin.com

Neoliberalisme merupakan gagasan yang terkait dengan upaya untuk kembali pada ekonomi liberal klasik yang diusung oleh Adam Smith dan David Ricardo. Neoliberalisme dengan demikian dicirikan dengan gagasan yang lebih menekankan pada deregulasi , privatisasi badan usaha milik negara, campur tangan pemerintah yang terbatas, serta internasional yang lebih terbuka. Namun, berbeda dengan liberalisme klasik yang diperkenalkan oleh Adam Smith dan David Ricardo, neoliberalisme lebih merupakan ekonomi daripada sekedar sebuah perspektif ekonomi . Dengan definisi semacam itu, perlu kiranya dikaji kembali apa yang dimaksud dengan ”liberalisme klasik”. Di samping itu, penelusuran atas perkembangan liberalisme perlu dilakukan agar dapat memahami mengapa “upaya untuk kembali” kepada liberalisme klasik muncul.

“Sebagai wakil gubernur Reserve Bank of Australia, saya telah menyaksikan negara-negara ini mengubah krisis sebelumnya menjadi peluang reformasi. Tentunya, saya pikir, mereka akan melakukan ini lagi. Namun pada saat pejabat keuangan global bertemu di Tokyo pada pertengahan Agustus tahun itu untuk menghasilkan dana bilateral yang cukup banyak untuk melengkapi paket bantuan IMF yang tidak memadai untuk Thailand, kami memahami bahwa ini adalah akhir dari sebuah era. Pada saat itu penyakit menular telah menyebar ke Indonesia, dan kekhawatiran tentang Korea Selatan berkembang,” tutur Stephen Grenville.

Mengingat hasil bencana dan kesalahan nyata yang dibuat oleh negara-negara krisis dan IMF dalam menanggapi krisis, mengejutkan bahwa tidak ada reformasi pasca-krisis yang lebih mendasar. Sama membingungkannya, ketika ekonomi Eropa dan A.S. yang maju mengalami krisis keuangan dramatis mereka sendiri yang dimulai pada tahun 2007, respons kebijakan mereka sama sekali berbeda dengan tahun 1997.

Baca juga:  Jerman Kembangkan Beton Daur Ulang untuk Konstruksi Bangunan

Mengapa begitu sedikit perubahan pada struktur ekonomi yang telah terbukti sangat rentan pada tahun 1997? Jika begitu sedikit yang dipelajari dari pengalaman tahun 1997, mengapa tanggapan terhadap krisis keuangan tahun 2007 begitu berbeda?

Krisis Keuangan - bisniskeuangan.kompas.com

Krisis Keuangan - bisniskeuangan.kompas.com

Pada akhir tahun 1997, banyak dari kita memandang bahwa IMF salah menangani krisis, terutama di Indonesia. Tanggapannya memperburuk kesalahan domestik. Paket bantuan yang tersedia terlalu kecil; Kebijakan fiskal diperkuat tidak perlu; Kebijakan moneter membuat usaha yang sia-sia sia-sia untuk menstabilkan nilai tukar yang baru mengambang dengan tingkat suku bunga yang sangat tinggi bagi peminjam. Bank ditutup tanpa menempatkan deposan asuransi agar tidak berjalan di bank lain; Persyaratan ini ditujukan untuk reformasi struktural yang tidak dapat diraih.

Setelah itu, IMF dengan keras membela diri terhadap semua tuduhan ini. Namun tetap ada tekad kuat di antara para pembuat kebijakan di negara-negara yang terkena krisis untuk tidak pernah meminta bantuan IMF lagi.

Jika, seperti yang IMF nyatakan, kebijakannya bukanlah bagian besar dari masalah, lalu siapa atau apa yang harus disalahkan atas bencana tersebut? Dengan argumen tentang strategi kebijakan yang terperosok dalam masalah teknis, komentar publik menyalahkan kapitalisme kroni, korupsi, rezim lelah yang membutuhkan perubahan dan kegagalan kebijakan dalam negeri lainnya.

Dengan fokus menyalahkan pada kelemahan domestik yang ada saat ini, negara-negara krisis - yang sekarang berada di bawah manajemen baru - memulai pemulihan mereka dengan kebijakan yang tidak berbeda jauh dari situasi yang mereka hadapi pada awal krisis.

Indonesia, misalnya, melanjutkan kebijakan anggaran konservatifnya; Arus modal tetap tidak dibatasi; Tidak ada batasan perdagangan yang diperkenalkan untuk mempengaruhi rekening giro; Dan pendalaman sektor keuangan melalui institusi dan instrumen baru terus berlanjut.

Baca juga:  Viral, Nanas Tertinggal di Atas Meja Tiba-tiba Menjadi Karya Seni

Perubahan kebijakan berada di pinggir, dan hampir tidak terlihat. Nilai tukar yang dikelola diberi ruang lebih banyak untuk merespon kekuatan pasar. Advokasi IMF terhadap nilai tukar mengambang bebas murni diam-diam diabaikan, dengan intervensi yang cukup besar untuk menstabilkan nilai tukar dan peningkatan cadangan devisa yang sangat substansial untuk mendukung intervensi tersebut. Sektor perbankan dipangkas, dan upaya dilakukan menuju pengawasan kehati-hatian yang lebih efektif. Lebih penting lagi, kebijakan makroekonomi menjadi lebih konservatif, dengan kemauan untuk memperdagangkan pertumbuhan untuk mengurangi kerentanan.

Pelajaran yang salah

Singkatnya, kesalahan paling mengerikan yang dilakukan selama krisis Asia 1997 diinternalisasi, namun tidak relevan dalam situasi pasca krisis. Di seluruh wilayah, bankir pusat dan pembuat kebijakan sepakat bahwa pengetatan fiskal telah menjadi kesalahan, bahwa kebijakan moneter telah salah ditangani, dan bahwa bank tidak boleh lagi ditutup tanpa melindungi deposan. Pelajaran dari kesalahan masa lalu ini dipelajari, namun tidak relevan dengan era pasca krisis.

Yang mungkin lebih luar biasa adalah bahwa faktor struktural dan institusional yang telah menciptakan kerentanan pada tahun 1997 sebagian besar tidak terselesaikan. Dari pengamatan langsung dan pembicaraan dengan para mitra dan lembaga regional, jelas bagi saya bahwa ada tiga area kerentanan struktural lanjutan.

Respons keras kepala

Jawabannya adalah tidak ada alternatif lain yang ditawarkan. Pada periode pasca krisis, IMF masih menganjurkan pasar modal terbuka dan mencemooh negara-negara seperti Chili dan Brazil yang mencoba menerapkan batasan arus masuk modal. Beberapa staf IMF masih menyesalkan kegagalan pada bulan September 1997 untuk mengubah anggaran dana agar pasar modal terbuka menjadi prasyarat untuk menjadi anggota.

Demikian pula, tidak ada pelonggaran panggilan untuk deregulasi keuangan lebih lanjut. Inilah era hipotesis "pasar yang efisien". Premisnya adalah bahwa pasar akan memberikan penemuan harga yang efisien, dengan peraturan atau intervensi yang merugikan pencarian akan kesempurnaan ini. Nilai tukar mengambang akan mempertahankan ekuilibrium stabil. Langkah-langkah kehati-hatian harus bersifat sentuhan ringan karena kepentingan pribadi perusahaan keuangan cukup untuk mendisiplinkannya. Terlalu banyak perlindungan deposan akan menciptakan "moral hazard" dan mendistorsi insentif pengambilan risiko.

Baca juga:  Fakta Tersembunyi Tentang Bahtera Nuh

Terperangkap dalam memahami paradigma pasar bebas ini, negara-negara krisis memiliki sedikit kesempatan untuk mengukir jalur kebijakan yang berbeda secara mendasar. Tanggapan mereka berada di margin, seperti tumbuh lebih lambat, memiliki cadangan yang besar, dan jangan sampai akun saat ini meledak. Tapi kerangka pra-krisis dasar tetap utuh.

Tantangan di tahun 2007, ketika krisis keuangan global berlangsung, lebih sederhana dan terbatas pada sektor keuangan. Mereka adalah masalah yang sama, namun responnya sangat berbeda. Sedangkan langkah pertama di Asia pada tahun 1997 adalah menutup lembaga keuangan yang gagal, pada tahun 2007 keseluruhan keseluruhan sektor keuangan, termasuk hedge fund, lembaga nonbank, perusahaan asuransi, pemberi pinjaman hipotek dan pasar uang, disangga dengan campuran inventif Merger, jaminan dan dukungan pemerintah secara langsung.

Singkatnya, perbedaan tanggapan pada tahun 1997 dan 2007 sebagian karena krisis, seperti Tolstoy yang tidak bahagia dalam novelnya "Anna Karenina," masing-masing berbeda dengan caranya sendiri. Kelemahan bersama, yang terlihat pada tahun 1997 namun tidak diketahui sampai tahun 2007, adalah bahwa sektor keuangan tidak berdisiplin; Perubahan kepercayaan yang berubah-ubah dapat menyebabkan kemerosotan dramatis pada lembaga keuangan; Peminjam dan pemberi pinjaman membuat tanggapan seperti lemming terhadap kesalahan berkorelasi, terutama tentang risiko; Dan pasar bisa gagal dalam pekerjaan penemuan harga mereka.

Pelajaran ini, bagaimanapun, adalah singkat kecuali mereka dimasukkan ke dalam kerangka kelembagaan yang berubah. Seiring kenangan memudar, kerentanan sektor keuangan, arus modal dan nilai tukar dilupakan - sampai krisis berikutnya terjadi.

author
No Response

Leave a reply "Krisis Keuangan Asia Memperlihatkan Keterbatasan Neoliberalisme"