Mungkin Sumbangan Besar Filantropi Bukanlah Apa yang Diinginkan Dunia

Secara sederhana, Filantropi adalah orang-orang dermawan yang gemar memberi dan memiliki cita-cita untuk mengubah orang lain menjadi lebih baik.

Filantropi Mark Zuckerberg's - bigthink.com

Filantropi Mark Zuckerberg's - bigthink.com

Tren beramal tampaknya terus meningkat di beberapa negeri. ”Pada awal abad kedua puluh satu, terdapat lebih banyak yayasan filantropis yang asetnya lebih besar di lebih banyak negeri daripada sebelumnya,” kata sebuah sumber.

Dengan meningkatnya jumlah orang kaya, tren ini diperkirakan berlanjut. Yang bertambah bukan hanya harta yang bisa diberikan oleh beberapa orang, tetapi sewaktu orang-orang kaya meninggal dan menghibahkan harta mereka, bagian yang digunakan untuk amal diperkirakan meningkat. Berdasarkan alasan yang kuat, jurnal berita Inggris The Economist menyatakan bahwa kita mungkin melihat terbitnya ‘zaman keemasan filantropi’.

yang menyumbang pada tren ini adalah kegagalan untuk menyelesaikan masalah global yang mendesak. Utusan khusus PBB untuk HIV/AIDS di Afrika menyebut ‘kekosongan kepemimpinan politik’ sebagai satu alasan meningkatnya keterlibatan para selebriti dalam masalah kesehatan . Entah masalahnya menyangkut kemiskinan, perawatan kesehatan, lingkungan, pendidikan, atau keadilan , orang-orang kaya khususnya.

“Semakin tidak sabar terhadap tidak memadainya upaya pemerintah dan upaya untuk menyelesaikan atau memperbaiki masalah-masalah itu”, kata Joel Fleishman dalam bukunya The Foundation: A Great American Secret—How Private Wealth Is Changing the World. Karena sangat ingin memperbaiki keadaan sekarang ini, beberapa dermawan kaya mencoba menerapkan metode-metode yang membuat mereka sukses dalam dunia usaha.

Filantropi - mogimogy.blogspot.com

Filantropi - mogimogy.blogspot.com

Kita cenderung berpikir bahwa filantropi orang yang memiliki sikap yang baik. Memberi uang kepada mereka yang membutuhkan pasti merupakan tindakan yang patut dipuji, layak dipuji dan tidak dikritik. Tapi bagaimana jika cara kita memilih menyumbangkan uang adalah sesat? Mengutip judul menarik dari buku yang agak kontroversial, bagaimana jika ada cara yang bisa kita lakukan dengan baik atau lebih baik?

Baca juga:  Pengertian, Jenis, dan Contoh Pegunungan

Penasihat filantropi dan penulis Caroline Fiennes berpendapat bahwa cara kita melakukan filantropi sangat cacat. Untuk membuktikan maksudnya, dia mengambil tak lain dari Mark Zuckerberg sebagai contoh (buruk).

Apa yang salah?

Pada tahun 2010, CEO Facebook dan rekan pendiri mengumumkan di depan audiens yang tinggal bahwa dia akan menyumbang tidak kurang dari $100 juta untuk memperbaiki sekolah di Newark, New Jersey. Tindakan amal tersebut ternyata gagal, karena dinilai oleh satu pengamat yang dekat, karena sebagian besar uang itu terbuang dan siswa tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan.

Mengapa ini terjadi? Sederhananya - karena kita tidak tahu bagaimana ‘menyumbang dengan baik’.

Belum cukup banyak penelitian yang dilakukan. Fiennes mengutip beberapa penelitian yang tersedia mengenai efektivitas donor, yang semuanya menunjuk pada ‘kebocoran’ dalam filantropi. Uang disia-siakan untuk menyewa konsultan, menyusun proposal, dan mengelola hibah.

Kita melihat terlalu banyak tentang bagaimana layaknya penerima sumbangan, tapi tidak menyelidiki keefektifan dermawan. Konsekuensi negatifnya dialami secara sepihak. Seperti yang dikatakan Fiennes:

"Pemberi dan jarang dihukum karena kurang berkinerja dan biasanya bahkan tidak tahu kapan mereka melakukannya: jika pekerjaan yang mereka bantu membantu satu anak tapi bisa membantu sepuluh orang, 'opportunity cost' itu dirasakan oleh calon penerima manfaat, bukan oleh penyandang dana."

Baca juga:  Bisnis Internasional Adalah Kerjasama Antar Negara Yang Menguntungkan

Apa yang bisa kita lakukan untuk memperbaikinya?

Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk membuat sumbangan ‘sukses’? Dan yang penting, bagaimana kita mendefinisikan ‘kesuksesan’?

Dalam analisis jangka panjang tentang praktik filantropis yang dilakukan Fiennes bersama Dr. Helen Owen, para penulis menentukan keberhasilan dalam kaitannya dengan pertanyaan: "Sejauh mana keterlibatan tersebut memenuhi atau melampaui tujuan yang dimulainya?" Jika intervensi melebihi atau memenuhi sebagian besar tujuan, maka kita berurusan dengan tindakan filantropi yang berhasil.

Pertama, mereka harus bertanya pada diri sendiri berapa banyak dana bantuan mereka untuk mencapai tujuan mereka - atau apa yang oleh Fiennes disebut ‘donor’s hit rate’.

Kedua, berapa banyak uang yang masuk ke aktivitas birokrasi seperti menyusun proposal dan laporan untuk donor?

Akhirnya, apakah penerima senang dengan donasi, maksudnya hibah sudah terpenuhi?

Mengajukan pertanyaan yang tepat

Filantropi sukses dimulai dengan mengajukan pertanyaan yang tepat. Terlepas dari tiga hal utama di atas, ada beberapa aspek penting lainnya yang perlu dicermati.

Sebagai contoh, kita cenderung memikirkan semakin besar hibah, semakin baik, namun analisis 10 tahun Fiennes mengungkapkan bahwa ukuran hibah tidak ada kaitannya dengan keberhasilan sumbangan tersebut. Studi lain juga menyarankan hibah besar tidak lebih baik daripada yang kecil. Jadi kapan hibah besar bekerja lebih baik daripada yang kecil? Dan apakah sifat pekerjaan yang terlibat berperan?

Baca juga:  Arti Dilema dan Cara Mengatasinya

Spesialisasi adalah isu utama lainnya. Haruskah pemberi dana memberi uang pada berbagai penyebab, atau haruskah mereka mengasahnya pada satu orang? Sedikit yang diketahui tentang hubungan antara spesialisasi dan filantropi, kata Fiennes.

Akhirnya, apa cara terbaik untuk memilih penerima hibah? Dan peran apa yang dimainkan oleh bias kita dalam memilih kandidat terbaik? Otak manusia penuh dengan bias kognitif, demikian juga praktik wawancara kita: apakah orang yang diwawancarai cenderung menjawab dengan cara yang disepakati secara sosial karena bias ‘keinginan sosial’, atau pewawancara memilih kandidat yang paling mereka sukai karena subjektivitas mereka. Atau bias gender - penelitian kualitatif mungkin bukan cara terbaik untuk memutuskan siapa yang akan memberikan hibah tersebut.

Kita perlu mulai memperlakukan filantropi lebih seperti ilmu pengetahuan, kata Fiennes. Seruannya menggemakan ‘altruisme efektif’ Peter Singer, sebuah gerakan etis yang menggunakan sains untuk memaksimalkan dampak pemberian amal.

"Ketika pengobatan menjadi sains, kesehatan dan umur panjang meningkat," Fiennes menulis. "Demikian pula, sains filantropi dapat mengungkapkan prinsip-prinsip tentang cara memberi apa yang paling berhasil. "

Tapi bagaimana sains bisa menjinakkan aspek manusia yang sangat dalam yang terlibat dalam filantropi? Katherina Rosqueta, direktur eksekutif pendiri Center for High Impact Philanthropy di University of Pennsylvania, menjelajahi alasan di balik filantropi dan mendiskusikan hubungan antara perjalanan pribadi dari komitmen dan pemberian dampak tinggi.

author
No Response

Leave a reply "Mungkin Sumbangan Besar Filantropi Bukanlah Apa yang Diinginkan Dunia"