Alasan Mengapa Orang Pakistan Sukses Bekerja di Jerman

Pekerja Pakistan - www.dw.com
Pekerja Pakistan - www.dw.com

Sebuah penelitian baru-baru ini oleh Badan Ketenagakerjaan menyimpulkan bahwa orang Pakistan telah menjadi yang paling berhasil dalam menemukan pekerjaan di negara Uni Eropa selama beberapa tahun terakhir.

Akbar Ali (37), dapat dianggap sebagai salah satu imigran yang paling tidak terintegrasi di Jerman. Dia tidak begitu pada berkomunikasi karena tidak begitu mahir berbahasa Jerman. Namun, ia telah belajar dengan sangat cepat bagaimana menyesuaikan masakan India-Pakistan yang pedas agar sesuai dengan selera Jerman dan Eropa.

Pekerja Pakistan - www.dw.com
Pekerja Pakistan – www.dw.com

Selama sepuluh bulan terakhir, Ali telah bekerja paruh waktu sebagai asisten di dapur sebuah restoran India/Pakistan di kota Bonn, Jerman Barat. Mendapatkan pekerjaan bukanlah tugas yang mudah. “Tidak memahami bahasa adalah masalah utama dalam mencari pekerjaan. Hampir tidak ada orang yang saya kenal yang bisa memahami bahasa saya dan membantu saya. Tidak memiliki pekerjaan dan kehidupan adalah salah satu saat tersulit bagi saya,” tuturnya kepada DW.com.

Bekerja sebagai mekanisme koping

Ali adalah salah satu dari hampir 30.000 migran Pakistan yang tiba di Jerman sejak 2015. Dia juga termasuk 40 persen migran dari Pakistan yang telah berhasil mendapatkan pekerjaan di ekonomi terbesar Eropa.

Bagi Ali, bekerja berarti lebih dari sekadar menghasilkan uang tambahan. Saudaranya di Pakistan meninggal bulan lalu, dan sibuk bekerja di sini membantunya mengatasi kehilangan itu. Dia menghabiskan hampir dua tahun mencari cara yang mungkin untuk tetap sibuk dan mendapatkan uang tambahan sebelum akhirnya dia bertemu Aleem Latif, yang memiliki restoran sukses di Kota Bonn dan Sienburg.

“Karena hambatan bahasa dan kurangnya keterampilan yang diakui, sulit bagi migran Pakistan untuk mencari pekerjaan di sektor lain. Saya mempekerjakan Ali karena saya tahu dia bisa dilatih,” Latif kepada DW. “Kami memiliki mahasiswa Pakistan yang bekerja dengan kami dan banyak siswa mencari pekerjaan paruh waktu. Jadi jelas ada unsur empati dalam mempekerjakan seorang migran, yang membutuhkan banyak pekerjaan kertas.”

Baca juga:  Manfaat dan Perbedaan Creambath, Hair Spa, serta Hair Mask

Penguasaan Bahasa Jerman memang kian penting untuk bekal bekerja. Kalau tidak bisa Bahasa Jerman tapi punya latar belakang profesi yang bagus, sebagai tenaga ahli tentu Bahasa Inggris saja juga bisa menjadi bekal. Tapi mereka yang tanpa bekal keahlian, tanpa Bahasa Jerman dianggap bukan ‘start’ yang bagus untuk memulai langkah imigrasi ke Jerman.

Jerman – warga Uni Eropa masih mendapat prioritas

Menurut undang-undang federal, warga negara Jerman dan Uni Eropa diberikan prioritas di pasar kerja. Warga non-Uni Eropa, di sisi lain, hanya diberikan izin untuk bekerja pekerjaan tertentu yang warga Jerman atau Uni Eropa tidak tersedia. Persyaratan ini ditunda sebagian pada tahun 2016 untuk meningkatkan peluang kerja bagi para pengungsi yang permohonan suakanya telah diterima di Jerman.

Ditambah dengan faktor-faktor lain, peraturan-peraturan ini adalah salah satu alasan mengapa para migran dari Pakistan mendapatkan izin untuk bekerja di restoran India atau Pakistan.

Orang Pakistan Sukses Bekerja di Jerman - wartaegov.com
Orang Pakistan Sukses Bekerja di Jerman – wartaegov.com

Danyal Ali Rizwan adalah migran Pakistan lainnya yang saat ini tinggal di sebuah pusat suaka di kota Neumarkt di negara bagian Bavaria, Jerman selatan. Rizwan berasal dari wilayah Parachinar yang bergejolak yang terletak di perbatasan antara Pakistan dan Afghanistan. Rizwan mengatakan kepada DW bahwa dia bekerja selama setahun di sebuah restoran India. “Kemudian saya menemukan pekerjaan di lokal lain. Namun, Badan Ketenagakerjaan Federal tidak memberi saya izin untuk bekerja di sana dan sejak itu, saya tidak punya pekerjaan,” katanya.

Kuota penerimaan menurun

Menurut kantor statistik Uni Eropa, Eurostat, 28.395 migran Pakistan mengajukan permohonan suaka di Jerman antara 2015 dan 2017. Lebih dari 15.000 suaka itu diserahkan kepada otoritas Jerman pada tahun 2016 saja.

Baca juga:  Arti Tepo Seliro (Tenggang Rasa) dalam Kehidupan Sehari-hari

Lebih dari 90 persen pencari suaka Pakistan adalah laki-laki, dengan perempuan sekitar 10 persen sisanya. Sebagian besar pencari suaka Pakistan adalah laki-laki muda, dengan hampir 74 persen dari mereka berusia antara 18 dan 34 tahun.

Berbicara dengan syarat anonimitas, seorang juru bahasa Pakistan yang bekerja dengan Kantor Federal Jerman untuk Migrasi dan Pengungsi (BAMF) mengklaim bahwa mayoritas orang Pakistan yang mencari perlindungan di Jerman adalah para migran ekonomi, terutama dari Provinsi Punjab negara Asia Selatan.

Dari permohonan suaka yang diajukan oleh Pakistan antara 2015 dan 2017, hanya 5,4 persen yang disetujui dalam contoh pertama. Rasio penerimaan di antara pelamar laki-laki antara usia 18 dan 34 bahkan lebih rendah pada 2,7 persen. Pada tahun 2014, tepat sebelum dimulainya krisis pengungsi di Eropa, lebih dari 27 persen migran Pakistan berhasil memperoleh suaka di Jerman.

Juga harus dicatat bahwa migran Pakistan tidak dapat menghadiri kursus bahasa dan integrasi Jerman kecuali jika permohonan suaka mereka diterima. Kursus-kursus ini biasanya ditawarkan kepada mereka yang memiliki status pengungsi dari negara-negara seperti Suriah dan Irak.

Namun, terlepas dari rintangan-rintangan ini, para migran Pakistan masih berhasil mendapatkan pekerjaan pada tingkat yang lebih tinggi daripada pencari suaka dari negara-negara lain.

Respek lebih penting daripada uang

Dari sepuluh imigran Pakistan yang dibicarakan DW di Bonn, lima di antaranya berhasil memperoleh pekerjaan sejak tiba pada 2015. Sebagian besar dari mereka berasal dari daerah pedesaan dan kota kecil antara Islamabad dan Lahore – di mana prospeknya tipis untuk memperbaiki situasi ekonomi seseorang.

Baca juga:  Kumpulan Soal TOEFL Dan Pembahasannya

Usman berusia dua puluh tahun adalah yang termuda di antara mereka dan paling fasih dalam Bahasa Jerman. “Saya bekerja bukan hanya untuk menghasilkan uang. Yang lebih penting dari itu adalah kenyataan bahwa bekerja membuat saya mendapat penghargaan sosial,” katanya.

Ketika ditanya mengapa migran Pakistan lebih berhasil daripada orang Suriah atau orang Afghanistan di pasar kerja Jerman, Usman mengatakan kepada DW, “Warga Suriah, Afghan dan migran lainnya fokus pada peningkatan kemampuan bahasa dan pembelajaran mereka. Mereka melihat masa depan mereka di sini, sedangkan kami (Pakistan) tidak tahu kapan mereka akan meminta kami pergi. Jadi kami mengambil kesempatan untuk bekerja yang bisa kami dapatkan.”

Latif, pemilik restoran, menolak gagasan bahwa ada jaringan bisnis yang terorganisir yang mendukung para migran, tetapi ia berpendapat bahwa orang-orang dalam komunitas Pakistan cenderung saling membantu lebih daripada di komunitas lain.

“Komunitas Pakistan tidak besar di Jerman, tetapi kebanyakan yang tinggal di Jerman selama beberapa dekade terakhir sekarang sudah cukup mapan. Ketika para pengungsi Pakistan atau migran ekonomi mendekati mereka untuk meminta bantuan, mereka memahami dan membantu mereka.”

Akbar Ali, sementara itu, menekankan bahwa dia ingin bekerja karena dia tidak ingin bergantung pada bantuan sosial dari pemerintah Jerman. “Aku ingin mencari nafkah dengan tanganku sendiri,” katanya.

Bagi Latif, mendapatkan rasa hormat sosial adalah salah satu faktor motivasi utama di balik tingginya tingkat pekerjaan di kalangan migran dari Pakistan. “Sebagian besar dari mereka memiliki beban menghasilkan uang untuk keluarga mereka di Pakistan, tetapi rasa hormat sosial dalam komunitas Pakistan di sini sama pentingnya bagi mereka.”